Sunday, February 08, 2015

Power Amplifier Safari 400 Watt




Skema rangkaian Safari  ini sangat cocok sekali untuk driver power yang memakai transistor Sanken yang sudah terkenal kehebatannya untuk power amplifier lapangan, dan handal juga untuk power subwoofer aktif yang berdaya besar. Rangkaian amplifier ini menggunakan driver dengan tipe transistor tip 32 dan tip 31. Adapun transistor yang cocok untuk penguat akhir dari driver ini adalah: 
  • PNP: 2SA1216, 2SA1494 (sanken),2SA1302, 2SA1943 
  • NPN: 2SC2922, 2SC3858 (sanken), 2SC3281, 2SC5200 
Dengan disupply catu daya simetris ct 42v dc, dan juga bisa sampai ct 47v dc dengan system parallel transistor rangkaian power amplifier ini sudah diujikan dan berfungsi dengan baik.

READMORE...

Monday, January 26, 2015

Stereo Tone Control Saturn Dengan 4 Transistor

 Rangkaian Tone Control berfungsi untuk pengaturan besar kecilnya treble dan bass pada perangkat sumber suara. Rangkaian ini memiliki fungsi bassing yaitu penyetelan level bass dan Trebling yaitu penyetelan level treble. Pengaturan yang tepat akan memunculkan kualitas suara yang baik untuk di dengarkan. Selain itu pemasangan tone contril yang benar juga menentukan baik atau tidaknya kualitas suara yang dihasilkan. 

Untuk membuat Tone Control berkualitas  dibutuhkan juga komponen – komponen yang memiliki kualitas baik. berikut ini rangkaian tone control stereo yang menggunkan hanya 4 transistor saja dan rangkaiannya  cukup sederhana namun hasilnya lumayan baik, tone control ini buatan saturn, karakter bass dan treble yang di hasilkan luamayan baik dan suranya yang di hasilkan juga bersih, cocok untuk pemula karena pemasangannya sangat mudah dan tidak terlalu sensitif sehingga tanpa regulator sekalipun rangkaian tone control ini dapat bekerja dengan baik.

Stereo Tone Control Saturn Dengan 4 Transistor

Untuk memperjelas/ memperbesar klik doble gambar skema rangkaiannya...

READMORE...

Thursday, January 22, 2015

Power Supply Switching/ Gacun Untuk Power Amplifier

Setelah saya mencoba dan mengalami beberapa kali kegagalan akhirnya saya dapat membuat Power Supply Swicthing dari bekas trafo ferit tv dengan hasil yang cukup memuaskan. Awalnya mula saya menginginkan membuat power supply swicthing ini karena harga trafo besi yang cukup mahal. Maka dari itu saya mencoba  membuat power supply dengan harga murah tapi kemampuaannya sama dengan trafo besi biasa bahkan melebihinya dengan biaya yang lebih murah tentunya :). Teman-teman pasti udah gak sabar buat ngikutin langkah-langkahnya..ok langsung saja ke TKP :)...

Disini saya menggunakan Swithcing Power Supply Modul atau yang lebih dikenal dengan GACUN untuk men-drive trafo swicthing. Skematik rangkaian dibawah ini adalah rangakaian Power Supply dengan memanfaatkan Trafo Switching bekas TV namum rangkaian Optocuplernya tidak digunakan, rangkaian ini sudah saya gunakan untuk power supply Power Audio OCL Juga GainClone TDA 7294. Hasilnya sama dengan menggunakan trafo biasa 5A. Jika ingin mendapatkan Arus yang besar tentu mempergunakan Trafo ferit/ Switcing yang besar dan kawat email yang besar atau terdiri dari kawat email kecil yang di gandeng dilillit bareng. Bagi teman-teman yang ingin mencoba silah kan di ikuti tahap-tahap nya.

Skema Rangkaian Power Supply Switching/ Gacun 
Untuk Power Amplifier


Keterangan:
Lilitan Primer adalah 110 lilit dan dibagi jadi dua bagian yaitu:
  • P1: 55 lilit. Ø kawat email 0.6mm
  • P2: 55 lilit. Ø kawat email 0.6mm
Lilitan Sekunder
  • S1: 24 lilit. Ø kawat email 1mm
  • S2: 55 lilit. Ø kawat email 0.2mm
Cara membuat lilitan Yang perlu mendapat perhatian dalam melilit ulang adalah lilitan searah jarum jam dan dililit serapi mungkin dan jangan sampai ada yang short. Cara membuat lilitannya adalah sebagai berikut:
  1. Buka koker ferite nya dan lilitan aslinya 
  2. Buat lilitan baru, dimulai dengan lilitan Primer, P1: 55 lilit. Ø kawat email 0.6mm. Solderlah kawat pada tab yang tersedia dan mulailah melilit sampai itungan yang ke 55 kemudian solderlah ujung penghabisan pada tab yang ada. ingat dan tandai ujung awal liltan tadi, karna ujung itulah nanti yang akan disambungkan langsung ke positive 220v - 300v. 
  3. Dilanjutkan membuat liltan Skunder yang pertama, S1: 24 lilit. Ø kawat email 1mm. Liltan sekunder ini untuk mendapatkan tegangan ganda (24v - CT - 24v). Caranya: solderkan ujung kawat pada tab yang ada kemudian buat lilitan sebanyak 12 lilit kemudian solderlkanlah pada tab yang ada (tab ini adalah untuk CT/Centre Tab). kemudian lanjutkan 12 lilitan lagi. Bisa jugan dengan melilit dua buah kawat bareng 12 lilit kemudian ujung akhir kawat pertama di hubungkan dengan ujung awal kawat kedua pertemuan ini dinamakan CT (centre tab) 
  4. membuat lilitan untuk rangkaian tambahan, misalnya 12v untuk fan, 15-ct-15 untuk tone control, dll. cara melilit sama tapi gunakanlah kawat halus saja karna arus yang dibutuhkan kecil saja, jadi menggunakan kawat 0.2 saja sudah memadai. Jumlah lilitan nya adalah: 12volt liltannya sebanya 6 lilit. dan untuk rangkaian tone control biasanya dilengkapi dengan IC Regulator 7815 dan 7915 maka tegannya kita buat saja 18v-ct-18v. Untuk mendapatkan tegangan 18v-ct-18v langkanya sama dengan langkah no 3 tapi jumlah lilitannya 9 lilit. 
  5. Setelah dirasa cukup dan selesai membuat lilitan Skunder nya, maka ditutup dengan liltan Primer yang kedua (P2: 55 lilit. Ø kawat email 0.6mm). Caranya: Solderlah ujung kawat yang mau dililit pada tab akhir liltan Primer yang pertama tadi, kemudian buat lilitan dengan rapi sebanyak 55 lilit dan solderlah ujungnya pada tab yan tersedia. tandai dan ingat bahwa ujung ini nantinya aka disambungkan ke rangkaian Switching Power Supply Modul pada kabel warna merah 
  6. Setiap mendapat satu lapis lilitan, jangan lupa di beri isolasi, atau isolasi yang lama bisa di gunakan lagi. Selesai juga melilitnya..gampangkan :)

Saya gunakan Power Supply Switching ini pada Power Amplifier GainClone TDA7294 Untuk men-drive speaker canon pro 10''. Hasilnya cukup memuaskan, sama seperti menggunakan trafo besi biasa.

Sumber : dhevir.blogspot.com

READMORE...

Sunday, January 18, 2015

Cara Memastikan (Memeriksa) Kerusakan Tuner TV

Terkadang kita menjumpai kerusakan TV yang menggunakan Tuner jenis Frequency Synthesizer (FS) atau tuner PLL yang tidak bisa  menerima siaran. Padahal raster sudah ada, tegangan 5v, 32v, SDA dan SCL dicek semaunya normal, sehingga kecurigaan kita mengarah ke kerusakan bagian tuner, namun ada baiknya jangan buru - buru mengganti tuner tersebut, pastikan terlebih dahulu... apakah tuner TV tersebut benar rusak ataukah tidak......

TV  Tidak bisa menerima siaran bisa saja disebabkan karena masalah pada bagian lain seperti Video-IF, ic program, memori, atau tuner itu sendiri. Mencurigai kerusakan tuner kadang kita ragu-ragu. Apalagi tuner TV tertentu sangat sulit di cari di pasaran dan harganya juga lumayan mahal. Untuk memastikan kerusakan  tuner, maka kami biasanya memakai cara seperti berikut :
  • Lepas tuner yg rusak.
  • Sediakan sebuah tuner biasa atau tuner Voltage Synthesizer (VS) dan sebuah VR 50K 
  • Sementara dengan bantuan kabel-kabel buat sambungan-sambungan sebagai berikut. 
  • Buat sambungan-sambungan ke tuner dengan Vcc 5v, AGC, IF-out, Gnd. 
  • Kunci tuner pada posisi UHF saja dengan cara memberi tegangan 5v pada pin-UHF jika menggunakan tuner jenis 3 bandswitch. Kalau menggunakan tuner jenis 2 band-switch kunci dengan memberi tegangan 5v pada Band-sw1 dan Band-sw 2. 
  • Satu ujung VR disambung ke Gnd dan satunya lagi ke 33v, dan kaki tengah disambung ke pin-VT tuner. 
  • Hidupkan teve, dan gunakan VR untuk dengan cara diputar-putar untuk mencari siaran. 
  • Kalau gambar dan suara bisa diterima berarti Tuner PLL memang betul rusak.
 Selamat Mencoba......

BACA juga cara modifikasi pin tuner TV yang tidak sesuai

READMORE...

Cara Modifikasi Tunner TV

KASUS :
  • TV Toshiba 29” eks bengkel lain. Datang dalam keadaan sudah tanpa Tuner, Ketika saya tanyakan tuner bekasnya sudah tidak ada lagi.
  • Informasi pemilik sudah dicarikan kemana-mana tidak ada
PEMERIKSAAN
  •  Hasil pemeriksaan pada main board tv, tuner yang digunakan adalah jenis FS (frequency sythesizer) atau PLL 
  • Kebetulan kami memiliki stock beberapa macam tipe tuner TV  PLL seperti merk Samsung, China, Panasonic, Sanyo, Sony………….. maka terus kami lakukan percobaan satu demi satu. 
  • Dan hasilnya….tidak ada satupun yang cocok……… 
  • Tetapi pada saat mencoba dengan eks Sony Kirarabaso……tegangan pada pin-VT tuner bisa main berubah dari 0 ~ 32v ketika dicoba auto-search….hanya gambarnya tidak terima sama sekali 
Wah sayang sekali kalau hanya gara-gara tidak ada tuner - TV yang tabungnya masih bagus ini tidak dapat digunakan atau harus ganti mesin. Setelah berpikir beberapa saat maka kemudian kami lakukan percobaan modifikasi sebagai berikut :

  • Pasang tuner TV biasa jenis VS (Voltage synthesizer) pada lokasi bekas tuner yang rusak. Pin Tuner  yang kami sambungkan adalah : (Vcc 5v), (AGC), (IF-out), (Gnd) 
  • Pasang pada lokasi terpisah tuner eks Sony Kirarabaso, dimana Pin yang kami sambungkan adalah : (Vcc 5v), (Vcc 30v), (SDA), (SCL). Kemudian pin-VT dari Sony kami sambung ke pin-VT tuner VS. 
  • Coba auto-search…………..dan jreeeeeng…….gambar bisa terima…….dan semua bisa ter-memori dengan sempurn.
Catatan:
Mengganti tuner PLL dengan tipe lain dan cara memerikas tuner tersebut PLL cocok atau tidak : 
  • Pasang tuner 
  • Lakukan auto search Amati - apakah raster ada noise yang kuat…..
  • Kalau tidak ada berarti tuner tidak cocok 
  • Raster ada noise – coba sentuh-sentuh  antena input. Jika raster tidak kedip-kedip saat disentuh-sentuh maka tuner tidak cocok 
  • Jika tuner tersebut memiliki pin-VT (lokasi didepan setelah pin-AGC). Ukur tegangan VT apakah bisa berubah dari 0 ~ 33v. Kalau tidak bisa berarti tuner tidak cocok. Perlu diketahui bahwa tidak semua tuner PLL mempunyai pin-VT. kalau tidak punya dan untuk memastikan makan gunakan dulu tuner biasa..

BACA juga cara memastikan Tuner TV rusak/ Tidak ??

READMORE...

Monday, January 12, 2015

Cara Mudah Melepas Trafo Switching Ferrite

Cara melepas Trafo Switching Ferrite mungkin di antara  teman-teman  ada yang pernah mengalami kesulitan dalam melepas Ferite nya bukan...?? sama... saya juga awalnya begitu, tapi setelah saya mengetahui tip dan triknya mudah sekali melepas ferrite trafo switching tersebut, ga sampai lima menit..Nih tak kasih ilmunya tapi jangan bilang - bilang ya... kalau ada yang tanya suruh aja baca di sini... hehehe... 


 Cara Mudah Melepas Trafo Switching Ferrite

Gini caranya: rebus air sampai mendidih kemudian masukkan trafo  switching yang mau dilepas ferrite-nya kedalam air panas menggelegak tersebut, tunggu beberapa saat kira kira 1 menit, kemudaian ambil trafo menggunakan tang penjepit, jangan tunggu sampai dingin, justru masih dalam kadaan panas inilah kita mudah melepas ferritenya karna parekatnya meleleh. Gunakan alat bantu tang dan obeng tipis untuk menarik ferit. Semoga berhasil…

READMORE...
 
Skema Rangkaian Elektronika